Download Bahan Ajar Materi senam Lantai, LKPD dan soal Kelas 9_PJOK

Aksi Nyata Topik Perencanaan pembelajaran
Aksi Nyata Topik Perencanaan pembelajaran

MATERI DAN LKPD PJOK KELAS 9

BAB VI

Bacaan Lainnya

Aktivitas Senam 

Kompetensi Dasar

3.6. Memahami kombinasi  keterampilan berbentuk  rangkaian gerak sederhana secara konsisten, tepat, dan terkontrol dalam aktivitas  spesifik senam lantai.

4.6 Mempraktikkan kombinasi keterampilan berbentuk rangkaian gerak sederhana secara konsisten, tepat, dan terkontrol dalam aktivitas spesifik senam lantai

Petunjuk:

  1. Baca dan cermati materi di bawah ini dengan baik
  2. Kerja soal dalam bentuk kelompok dan secara mandiri
  3. Menjawab lembar penilaian diri
  4. Sejarah Senam Lantai

            Asal-usul olahraga senam lantai belum diketahui secara pasti karena banyak perbedaan dari berbagai sumber. Pada abad ke 20 senam mulai populer dan menyebar ke seluruh negara dunia. Perkembangan olahraga ini sangatlah pesat hingga akhirnya senam mempunyai banyak cabang salah satunya adalah senam lantai. Senam lantai adalah olahraga yang dilakukan di atas permuakaan matras. Pada perlombaan yang resmi olahraga senam lantai menggunakan matras yang memiliki ukuran yaitu 12 X 12 meter. Akan tetapi untuk mempelajarinya bisa menggunakan matras atau bahan sejenis yang lembut.

            Sejarah senam berawal dari negara seribu dewa, yaitu yunani. Tetapi sejarah senam lantai sendiri berawal dari negara tirai bambu. Sejak tahun 2700 sebelum masehi para biara biara Cina kuno sudah mengenal bentuk-bentuk sederhana dari gerakan senam lantai. Para biara cina kuno mengenal gerakan tersebut bukan sebagai gerakan senam lantai melainkan suatu gerakan untuk pengobatan dan bela diri. Catatan peninggalan gerakan sederhana dalam senam lantai terdapat di dalam kitab warisan kong hu cu dan muridnya. Kitab tersebut banyak menceritakan gerakan-gerakan sederhana yang bertujuan untuk pengobatan. Sejarah senam di Indonesia dimulai sejak Jepang masuk ke wilayah Indonesia. Senam mulai diperkenalkan oleh tentara PETA Jepang yang dikenal dengan senam Talso. Senam mulai dipertandingkan dalam pesta olahraga internasional pada tahun 1963 yaitu pada pertandingan GANEFO (Games The New Amarging Force). Di Indonesia dibentuk organisasi senam yaitu Persani (Persatuan Senam Seluruh Indonesia).

  1. Aturan dalam Olahraga Senam Lantai

            Tujuan melakukan senam lantai selain untuk meningkatkan kemampuan melakukan bentukbentuk gerakan senam lantai sendiri juga sebagai pembelajaran pembentukan kemampuan untuk melakukan gerakan senam dengan alat.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam mempelajari senam lantai yaitu:

  1. Hendaknya selalu menggunakan matras atau tempat yang aman.
  2. Matras harus diletakkan di atas tanah atau lantai yang rata dan aman dari bahaya yang mencelakakan anak.
  3. Letakkan matras jauh dari dinding atau benda-benda lain yang akan menyebabka benturan.
  4. Periksa matras dan keamanan disekitarnya yang mungkin dapat mengganggu peserta didik.
  5. Pembelajaran dilakukan dari gerakan yang mudah dahulu atau tahap demi tahap.
  6. Sebelum melakukan pembelajaran senam lantai hendaknya melakukan senam pemanasan yang cukup.
  7. Anda dilarang melakukan pembelajaran sendiri di luar pengawasan guru, kecuali ada anda yang dianggap dapat membantu dan menguasai gerakan senam lantai dengan benar.
  8. Agar matras tidak cepat rusak, hendaknya matras dijaga sebaik mungkin dan jaga kesebersihannya serta disimpan di tempat yang aman.
  9. Gerakan Dasar Senam Lantai
  10. Guling Depan

            Guling depan adalah berguling ke depan dengan menggunakan bagian atas belakang badan (tengkuk, punggung, pinggang, dan panggul bagian belakang). Latihan guling ke depan dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu guling ke depan dengan awalan sikap berdiri dan dengan awalan jongkok. Berikut langkah guling kedepan dengan awalan sikap jongkok.

  • Guling Depan dengan Awalan Jongkok
  1. Diawali dengan sikap jongkok, kedua kaki rapat, letakkan lutut ke dada, dan kedua tanan bertumpu di depan ujung kaki kira-kira 40 cm.
  2. Bengkokkan kedua tangan, letakkan pundak pada matras dengan menundukkan kepala dan dagu sampai ke dada.
  3. Lanjutkan dengan melakukan gerakan berguling ke depan. Ketika panggul
  4. menyentuh matras, peganglah tulang kering dengan kedua tangan menuju posisi jongkok.
  • Guling Belakang
  1. Guling Belakang adalah menggulingkan badan ke belakang dengan posisi badan tetap harus membulat, yaitu kaki dilipat, lutut tetap melekat di dada, dan kepala ditundukkan sampai dagu melekat di dada. Pahamilah dengan seksama langkah-langkah melakukan guling ke belakang:
  2. Posisi jongkok, kedua kaki rapat, dan tumit diangkat.
  3. Kepala menunduk, dagu rapat ke dada, kemudian kaki menolak ke belakang.
  4. Pada saat punggung menyentuh matras, kedua tangan segera dilipat ke samping telinga dan telapak tangan menghadap ke bagian atas untuk siap menolak.
  5. Kaki segera diayunkan ke belakang melewati kepala dibantu oleh kedua tangan
  6. Menolak kuat dan kedua kaki dilipat sampai ujung kaki dapat mendarat di atas matras ke sikap jongkok.

Silahkan download file lengkap divbawah ini, semoga bermanfaat

Pos terkait